Ternak ayam broiler

Ternak ayam broiler

Sabungayamindonesiaku.org – Ilmu pertanian adalah ilmu terapan yang membahas atau mempelajari cara membuat atau menggunakan sumber daya secara efisien dalam bisnis pertanian, perikanan, atau peternakan. Pengetahuan terapan tentang cara petani atau peternak menentukan, mengatur, dan mengoordinasikan penggunaan faktor-faktor produksi secara efektif dan efisien untuk memberikan penghasilan maksimum.

Pertanian skala besar umumnya memiliki modal besar, teknologi tinggi, manajemen modern, lebih bersifat komersial dan, di sisi lain, pertanian skala kecil umumnya biasa-biasa saja, teknologi tradisional, pertanian yang lebih sederhana dan sifat bisnisnya adalah subsitente, dan lainnya untuk memenuhi kebutuhan konsumsi sendiri. dalam kehidupan sehari-hari. Perkebunan dikatakan berhasil jika tambak dapat memenuhi kewajiban untuk membayar bunga modal, peralatan yang digunakan, upah pekerja luar dan fasilitas produksi lainnya, termasuk kewajiban kepada pihak ketiga, dan dapat menjaga kelestarian tambak. bisnis Anda

Pertanian adalah proses pengambilan keputusan tentang segala sesuatu yang akan dilakukan pada pertanian dan rencana pertanian dalam bentuk pernyataan tertulis yang berisi sesuatu yang akan dilakukan dalam periode waktu tertentu untuk tujuan tertentu sehubungan dengan pertanian. Manfaat yang dapat diperoleh petani: instruksi yang harus dibuat, pengurangan kesalahan, jaminan implementasi, alat penilaian, kelangsungan bisnis yang terjamin.

Memelihara ayam lebih cepat dihasilkan daripada memelihara unggas domestik. Secara umum, pemeliharaan ayam broiler selama 5-8 minggu sudah memiliki berat badan antara 1,5-2,8 kg / ekor dan dapat langsung dijual. Dengan demikian, rotasi modal berlanjut untuk waktu yang singkat. Bisnis peternakan bertujuan untuk menghasilkan pendapatan. Penghasilan ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Petani harus memperhitungkan biaya yang dikeluarkan sehingga mereka dapat menentukan harga jual produksi.

Baca juga : Jenis Ayam Broiler

Biaya produksi yang dikeluarkan adalah benih, pakan, biaya tenaga kerja, pembelian peralatan dan biaya perawatan dan biaya sewa tanah. Bisnis ternak akan layak jika nilai profitabilitasnya lebih besar dari suku bunga bank yang berlaku. Salah satu produk unggas yang memiliki prospek pengembangan sangat baik adalah ternak. Ayam pedaging karena didukung oleh karakteristik produknya yang dapat diterima oleh seluruh masyarakat Indonesia. Perusahaan ternak membutuhkan modal besar, terutama untuk pasokan pakan dan benih. Biaya besar ini sulit bagi petani pada umumnya yang memiliki modal terbatas. Berdasarkan skala bisnis dan tingkat pendapatan petani.

Perusahaan ternak dikelompokkan menjadi 4 kelompok, yaitu:

  • Peternakan sebagai usaha sekunder, yaitu petani yang menanam produk pertanian, terutama tanaman pangan, sedangkan ternak hanya usaha sekunder untuk memenuhi kebutuhan keluarga (subsisten) dengan tingkat pendapatan komersial <30%.
  • Sapi sebagai cabang bisnis, yaitu, peternak mencari pertanian campuran dengan ternak dan tingkat pendapatan bisnis ternak mencapai 30-70%.
  • Ternak sebagai bisnis utama, yaitu peternak memelihara ternak sebagai perusahaan utama dengan tingkat pendapatan mulai dari 70 hingga 100%.
  • Ternak sebagai industri dengan ternak khusus (pertanian khusus) dan tingkat pendapatan bisnis ternak mencapai 100%. Pertanian komersial biasanya dilakukan oleh petani yang memiliki modal besar dan menerapkan teknologi modern.

Area tanah mempengaruhi skala bisnis atau populasi ayam yang dipelihara. Pasalnya, populasi ayam yang tinggal disesuaikan dengan luas kandang yang akan dibangun. Petani biasanya menggunakan lahan yang ada untuk membuat kandang yang dibangun terlihat dipaksakan terlepas dari jumlah ayam yang akan dipelihara.

Ada 3 hal penting dalam bisnis broiler yang harus ditangani secara ketat (secara rutin dan menyeluruh), yaitu:

  1. Makanan dan air
  2. Obat-obatan, vitamin, sanitasi dan vaksin.
  3. Perumahan

Ketiganya saling mendukung, sehingga implementasinya harus bersamaan. Jika tidak ada ketidaksempurnaan dalam pengelolaan ketiga hal ini, efek pada hasil sangat besar karena tingkat konversi pakan menjadi rendah (efisiensi tinggi), pertumbuhan terhambat dan angka kematian yang tinggi.

Related posts